Sabtu, 29 Januari 2011

Lobak,telur dan kopi? Yang Mana Satu Lambang Dirimu?

carrot eggcofee

Seorang anak mengeluh kepada ayahnya tentang hidupnya dan bertanya mengapa hidup begitu sukar baginya. Dia tidak tahu bagaimana menghadapinya,putus asa dan hampir menyerah. Dia terlalu penat untuk melawan. Setiap kali suatu masalah diselesaikan, masalah baru akan muncul.

Ayahnya, seorang tukang masak, membawanya ke dapur. Ia mengisi tiga periuk dengan air dan meletakkannya di atas api.

Setelah air di ketiga-tiga periuk mendidih. Ia meletakkan lobak merah di periuk pertama, telur di periuk kedua dan serbuk kopi di periuk terakhir. Dia biarkan mendidih tanpa mengucapkan sepatah pun. Anaknya menunggu dengan sabar, memikirkan apa yang sedang dilakukan di ayahnya.

Setelah 20 minit, ayah dari api. Ia mengeluarkan lobak dan meletakkannya dalam mangkuk, telur ditempatkan di mangkuk lain, dan menuangkan kopi di mangkuk lain.

Lalu ia bertanya, “Apa yang kamu lihat, nak?”

“Lobak merah, telur, dan kopi” jawab anak itu.

Ayahnya kemudian memintanya merasa lobak itu. Anak itu merasakan bahawa itu lobak itu menjadi lembut. Ayahnya lalu memintanya mengambil telur dan memecahkannya. Setelah mengupas kulit, ia mendapati sebuah telur rebus yang keras.

Akhirnya, ayahnya memintanya untuk menghirup kopi. Dia tersenyum ketika menghirup kopi dengan aroma yang menyegarkan itu.

Setelah itu, anak itu bertanya, “Apa semua ini, Ayah?”

Ayahnya menjelaskan bahawa ketiga-tiga ‘benda’ menghadapi ‘kesulitan’ yang sama, melalui proses perebusan, tetapi masing-masing menunjukkan reaksi yang berbeza.

Lobak merah sebelum direbus keras,kuat dan sukar untuk digigit. Tapi setelah mendidih, lobak merah menjadi lembut dan ringan. Kulit telur yang asalnya rapuh, nipis untuk melindungi kandungannya yang cair. Tetapi setelah direbus, isinya menjadi keras. Serbuk kopi yang sebelumnya keras, pahit dan tidak boleh dimakan ,setelah dalam air mendidih, serbuk kopi dapat mengubah air menjadi enak.

“Kamu, termasuk yang mana?,” Kata ayahnya.

“Ketika kesulitan mendatangimu, bagaimana kamu menanggapi, apakah kamu lobak, telur atau kopi?” Bagaimana dengan kamu? Adakah kamu lobak yang kelihatannya keras, tapi dengan penderitaan dan kesulitan, kamu menyerah, menjadi lembut dan kehilangan kekuatan anda. ”

“Apakah kamu adalah telur, yang awalnya memiliki hati lembut Dengan semangat dinamik. Tetapi setelah, patah hati,kegagalan atau masalah lain, hati menjadi keras dan kaku.

“Atau kamu adalah kopi? Masukkan serbuk kopi di dalam air panas, yang menyebabkan sakit, untuk mencapai kepanasan itu air mesti mencapai suhu maksimum iaitu 100 darjah Celsius. Ketika air mencapai suhu terpanas, baru terasa nikmat kopi.”

“Jika kamu seperti kopi, walaupun ketika keadaan semakin teruk, kamu akan menjadi lebih baik dan membuat sesuatu yang lebih baik pada persekitaran kamu juga.

isuhangat.net

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

0 comments:

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Catat Ulasan

 
Copyright KONGSI ILMU DAN CERITA KEHIDUPAN 2009. Powered by Blogger.Wordpress Theme by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul Dudeja.